5 CARA UNTUK MEMOTIVASI KARYAWAN RITEL ANDA

Industri ritel memiliki jam kerja panjang, terkadang karyawan sering menghabiskan seluruh giliran kerja, dan gaji biasanya merupakan upah minimum tanpa tunjangan. Mungkin karena hal ini, biasanya terdapat beberapa banyak orang yang berhenti kerja dengan sukarela. Pada akhir tahun 2020, jumlah tersebut diperkirakan akan melonjak. Bagaimana Anda menemukan cara baru untuk memotivasi karyawan ritel Anda?
Hal-hal ini perlu dipertimbangkan. Anda perlu mengetahui apa penyebab mereka memundurkan diri secara sukarela. Ketahuilah pergantian karyawan di industri ritel cenderung bergantung pada satu komponen utama yaitu kurangnya motivasi.
Manajer perlu memahami bahwa karyawan ritel bukanlah drone yang dimunculkan hanya untuk bekerja. Setiap karyawan, apa pun industrinya, membutuhkan motivasi untuk tetap tertarik dan berinvestasi dalam pekerjaan mereka. Banyak karyawan ritel datang bekerja setiap hari dengan perasaan tanpa tujuan, ditakdirkan untuk mengulangi tugas monoton yang sama dan menunggu giliran kerja mereka berakhir. Pasti ada cara yang lebih baik, bukan? Mari jelajahi beberapa cara untuk memotivasi karyawan ritel, tetapi pertama-tama, mari kita tentukan apa sebenarnya motivasi karyawan itu.

Apa Motivasi Karyawan?
Motivasi karyawan adalah dorongan intrinsik untuk berusaha di tempat kerja. Manajemen Kontemporer mendefinisikannya sebagai “kekuatan psikologis yang menentukan arah perilaku seseorang dalam suatu organisasi, tingkat upaya seseorang, dan tingkat kegigihan seseorang”. Pada dasarnya, motivasi adalah kemauan untuk mengeluarkan energi untuk mencapai suatu tujuan, dan ketika diterapkan di tempat kerja, definisi tersebut sangat masuk akal.
Karyawan yang termotivasi lebih cenderung bekerja lebih keras dan mendedikasikan lebih banyak waktu dan upaya untuk bisnis Anda. Karyawan yang termotivasi mendapatkan apa yang benar-benar mereka inginkan di tempat kerja – pengakuan dan kepuasan – yang, pada gilirannya, memberikan apa yang diinginkan perusahaan Anda: produktivitas, kualitas, dan layanan.
Tapi apa sebenarnya yang memotivasi karyawan? Meskipun mungkin tampak tidak terduga, pendorong utama di balik motivasi karyawan adalah penghargaan dan pengakuan.
Sekarang setelah kita memiliki pemahaman yang lebih baik tentang apa itu motivasi karyawan, kita dapat melihat betapa pentingnya untuk meningkatkan tempat kerja ritel Anda. Meskipun penghargaan dan pengakuan adalah komponen utama untuk memotivasi karyawan ritel, ada juga banyak cara kreatif untuk membuat mereka tetap terlibat dalam pekerjaan. Mari jelajahi beberapa kiat berikut ini.
Di tempat kerja mana pun, menjadi bagian dari tim adalah pengalaman yang positif dan produktif. Karyawan didorong untuk bekerja sama saat dipimpin oleh manajer mereka. Saat mengawasi tim, merupakan tanggung jawab manajer untuk memastikan setiap orang berkontribusi dan Anda mendapatkan hasil maksimal dari orang-orang Anda. Berikut beberapa cara sederhana untuk menghasilkan yang terbaik dalam tim Anda.

  1. Berikan arahan yang jelas dan sederhana. Salah satu cara tim yang paling umum meleset adalah karena arahan yang rumit atau instruksi yang tidak diuraikan dengan baik. Penerbitan pedoman proyek yang tepat akan memastikan produksi berkualitas tinggi, sehingga memenuhi harapan Anda. Ketika arahan ditentukan dengan jelas, setiap anggota tim memahami peran mereka dan dapat memberikan upaya terbaik mereka.
  2. Menginspirasi tim Anda. Anggota tim akan lebih menerima tugas yang diberikan jika manajer mendorong mereka melalui memimpin dengan memberi contoh. Alih-alih mencari kekurangan dalam tim, bangun kepercayaan diri mereka dengan mengakui usaha mereka. Jika mereka merasa dihargai, itu akan terlihat dalam karya yang mereka hasilkan. Ketika pertumbuhan profesional didorong, hasil yang luar biasa pasti akan terjadi.
  3. Identifikasi dan manfaatkan kekuatan dan pengetahuan setiap anggota tim. Terlalu sering, ketika tim dibentuk, individu yang paling percaya diri akan memimpin grup. Situasi ini mungkin tidak selalu memberikan hasil terbaik. Alih-alih, cobalah untuk mengidentifikasi kekuatan masing-masing individu di tim. Ketika seorang manajer menyadari poin kuat setiap anggota tim, mereka dapat secara efektif memanfaatkan bakat setiap orang untuk menghasilkan tim terbaik.
  4. Buat rencana untuk peningkatan dan pertumbuhan. Penting untuk menguraikan tujuan yang dapat dicapai untuk pengembangan masa depan dalam rangka memberi karyawan sesuatu untuk diperjuangkan. Menyediakan program pelatihan atau bahkan mendelegasikan tugas-tugas sulit dapat mendemonstrasikan kapabilitas tim Anda. Jika, sebagai seorang manajer, Anda dapat menetapkan jalan menuju kesuksesan dan membimbing tim Anda melaluinya, hasil yang dihasilkan akan dapat diraba.
  5. Puji usaha dan hadiahi tim Anda. Menunjukkan penghargaan atas etos kerja dan integritas profesional tim Anda akan membuat mereka merasa diberdayakan. Mereka akan terus menghasilkan pekerjaan berkualitas tinggi dan akan mengejar upaya yang dihargai. Mendorong mereka untuk maju dan memberikan insentif di sepanjang jalan akan menunjukkan keterampilan kepemimpinan Anda, sementara juga membantu mereka menjadi tim yang solid dan menghasilkan pekerjaan terbaik.

Kami harap tips ini membantu mencetuskan beberapa ide tentang cara memotivasi karyawan retail Anda. Dengan kombinasi yang tepat antara pengakuan, pengembangan karier, dan upaya manajemen untuk membuat karyawan merasa dihargai, Anda memiliki kesempatan untuk memotivasi karyawan dan membuat mereka berinvestasi di perusahaan Anda untuk jangka panjang. Demikian jika Anda membutuhkan informasi lebih lengkap perihal manajemen ritel modern Anda, atau membutuhkan rak untuk toko atau supermarket Anda silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.



Tinggalkan Balasan

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp