4 CARA MEMPERBARUI METRIK PRODUKTIVITAS STAF DAN TOKO RITEL ANDA

Terlepas dari percepatan digitalisasi perdagangan yang cepat sebagai akibat dari pandemi global, pembeli masih datang ke toko, dan mereka yang datang khusus untuk membeli. Namun pertanyaannya tetap ada – apa gunanya toko hari ini? Apakah itu pengalaman, apakah itu penemuan, apakah itu kenyamanan, atau apakah itu sesuatu yang lain?
Toko sekali lagi menjadi sarana pemasaran yang penting dan tetap menjadi cara terbaik untuk membenamkan pembeli dalam visi merek Anda. Namun, jumlah pembeli yang mengunjungi toko masih belum pulih dan bisa memakan waktu cukup lama hingga mendekati tingkat pra-pandemi. Selain itu, merek membuat keputusan sulit tentang toko mereka, mulai dari jumlah yang tepat hingga lokasi hingga pengalaman vs. campuran bermacam-macam. Untuk berkembang selama periode ini, lebih dari sebelumnya jumlah kecerdasan yang kita miliki tentang apa yang terjadi di toko perlu berkembang melampaui apa yang dijual, apa yang ditampilkan, dll. dan benar-benar memahami “mengapa”.
Dalam artikel ini, kami akan membahas serangkaian praktik terbaik dan merek KPI baru harus dimasukkan ke dalam proses sehari-hari mereka untuk memastikan mereka memasuki dunia pasca-COVID ini dengan mata (dan pintu toko) terbuka lebar.

Apakah Anda Memiliki Jumlah Staf yang Tepat dan Apakah Mereka Berada Di Tempat yang Tepat?
Lalu lintas ke toko sepanjang hari menyerupai dataran tinggi dalam banyak kasus karena konsumen tidak benar-benar memiliki istirahat makan siang atau perjalanan malam untuk mampir ke toko, dan banyak toko telah mengurangi jam kerja. Kami mulai melihat kembalinya jam sibuk, yang berarti ada kalanya lebih banyak staf harus berada di toko dan di lantai. Kali ini saya berharap melihat merek melakukannya dengan benar, dan tidak mengirim staf untuk istirahat atau mengurangi jam kerja bersama-sama di sore hari, tepat sebelum kesibukan malam. Saya juga mengharapkan merek untuk sumber daya hari Minggu dengan benar, yang mungkin memiliki lalu lintas total lebih sedikit daripada hari Sabtu karena pengurangan jam tetapi memiliki lalu lintas sebanyak per jam.
Selain itu, toko yang lebih besar dari kotak sepatu harus memahami di mana pembeli menghabiskan waktu mereka di dalam dan dapat membandingkannya dengan tempat staf menghabiskan waktu mereka. Dengan menggunakan waktu tinggal yang dihabiskan setiap pelanggan dan staf di setiap area toko selama kunjungan/ hari mereka, hitung berapa % dari total waktu yang dihabiskan dan bandingkan satu sama lain. Jika staf menghabiskan 70% waktu mereka di belakang register dan pembeli menghabiskan 5%, ada banyak waktu di mana pembeli berkeliaran di toko tanpa bantuan.

Validasi Produk dan Produktivitas Perlengkapan
Semua merek tahu apa yang dijual di setiap toko (kan?) Dan beberapa mungkin dapat menghitung penjualan per kaki persegi atau kaki linier, tetapi memahami mengapa sesuatu tidak terjual setelah mengesampingkan stok sayangnya sering dibiarkan berspekulasi. Apakah karena pembeli benar-benar melewatkan perlengkapan produk, atau apakah pembeli berduyun-duyun ke produk tetapi akhirnya tidak membeli? Kedua alasan ini dapat menghasilkan jumlah penjualan yang sama persis tetapi akan menentukan strategi maju yang sama sekali berbeda. Kami ingin memeriksa produktivitas di dalam toko menggunakan saluran produktivitas. Corong produktivitas memungkinkan Anda membandingkan produk dan area di dalam toko dan di seluruh toko.

  1. Untuk setidaknya contoh toko yang relevan, mulailah dengan memetakan produk mana yang ada di toko Anda, dan dimensi yang dibuat oleh berbagai perlengkapan. Setiap produk yang Anda tempatkan di setiap area toko Anda mewakili biaya peluang dari hal lain yang tidak dapat Anda taruh di sana. Penting untuk memahami seberapa banyak setiap area toko dikunjungi, dibeli, dan akhirnya dibeli.
  2. Bandingkan % real estat yang dimiliki setiap produk atau kategori dengan % lalu lintas yang mengunjungi area tersebut, atau area yang memiliki produk/kategori tertentu. Ini menunjukkan apakah pembeli dapat menemukan produk dan apakah itu di tempat yang bagus.
  3. Bandingkan % lalu lintas itu dengan % tempat tinggal, atau pembeli yang terlibat dengan produk. Ini menunjukkan perbedaan antara “sedikit pembeli yang menemukan area tersebut tetapi ketika mereka menemukannya, mereka terlibat,” dan “produk di area yang sangat diperdagangkan tetapi tidak ada yang berhenti.”
  4. Bandingkan % hunian dengan % unit yang terjual (atau penjualan atau transaksi tergantung pada apa yang paling masuk akal, kami menemukan unit umumnya merupakan pengukuran yang paling demokratis). Ini mewakili kemampuan produk untuk mengubah pembeli yang terlibat dengan produk menjadi penjualan.

Menggunakan corong produktivitas membantu merek memahami di mana dalam perjalanan suatu tantangan terjadi dan mempermudah untuk memutuskan langkah selanjutnya.
Mengoptimalkan kapan dan di mana Anda mengalokasikan staf Anda, mengetahui bahwa Anda berinvestasi dalam produk yang menyenangkan konsumen dan mampu bereaksi dengan cepat jika tidak, lebih penting dari sebelumnya. Menggunakan metodologi di atas adalah langkah awal yang baik untuk menyiapkan toko Anda agar menang, baik bagi konsumen maupun bisnis Anda. Ingin lebih banyak tahu perihal strategi manajemen toko ritel? Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.



Tinggalkan Balasan

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp