4 ALASAN ORANG MENINGGALKAN TOKO ANDA TANPA MEMBELI APA PUN DAN SOLUSINYA

Mendapatkan pembeli di toko fisik menjadi lebih sulit selama setahun terakhir karena pandemi covid-19. Dan sementara data industri menunjukkan bahwa lalu lintas pejalan kaki telah pulih, namun tetap saja masih banyak ruang untuk diperbaiki.

Oleh karena itu, sebagai pengusaha sektor ritel akan lebih baik jika kini Anda mulai berfokus pada konversi pelanggan di toko. Untuk memastikan keberhasilan pada usaha Anda ini, agar banyak pembeli yang datang dan membeli ke toko Anda, dalam postingan kali ini akan kami sampaikan beberapa poin negatif yang perlu Anda perbaiki.

1. KURANGNYA KETERSEDIAAN DAN VISIBILITAS PRODUK
Pelanggan datang ke toko ritel untuk membeli produk yang mereka butuhkan, jadi tidak mengejutkan jika alasan paling pertama mereka meninggalkan toko Anda tanpa membeli satu barangpun adalah ketika mereka tidak dapat menemukan apa yang mereka cari di toko Anda.
Jika pelanggan tidak menemukan apa yang mereka butuhkan di toko Anda, Anda mungkin mengalami masalah dengan ketersediaan produk, visibilitas produk, atau keduanya.
Jika masalahnya adalah kurangnya inventaris atau persediaan, perhatikan lebih dekat sistem dan pelaporan manajemen stok Anda. Mungkin Anda tidak memesan barang-barang penting dan perlu menambah jumlahnya. Mungkin Anda tidak memesan produk Anda sesering yang seharusnya, sehingga persediaan di rak Anda tidak tersedia pada waktu yang tepat. Dalam kasus ini, mungkin membantu untuk mengatur poin pemesanan ulang, di mana POS atau sistem manajemen ritel Anda secara otomatis memberi tahu Anda ketika saatnya untuk membeli saham baru.
Kurangnya ketersediaan produk juga bisa berasal dari masalah perkiraan Anda. Bergantung pada toko Anda, Anda dan tim Anda dapat menemukan cara untuk mengantisipasi kebutuhan pelanggan dengan lebih baik. Lihatlah tren musiman dan industri dan mulailah membawa produk yang sejalan dengan tren tersebut.
Jika Anda memiliki stok produk yang tepat tetapi orang-orang tidak menemukannya, Anda mungkin perlu mengubah barang dagangan Anda. Mungkin sudah waktunya untuk mengubah tampilan Anda atau mengubah posisi produk.
Ini juga bisa menjadi kasus tidak mengisi ulang rak Anda sesering mungkin. Pastikan tim Anda memantau rak Anda lebih detil. Ini juga membantu untuk melakukan inspeksi dan audit secara teratur. Daftar periksa akan membantu manajer mengidentifikasi dan menangkap masalah dengan eksekusi di dalam toko, dan menyiapkan item tindakan akan memastikan bahwa masalah pengisian kembali diperbaiki.

2. PANJANGNYA GARIS ANTREAN DAN WAKTU MENUNGGU
Antrean panjang adalah alasan besar pelanggan pergi tanpa membeli apa pun. Riset dari Omnico Group menemukan bahwa konsumen akan meninggalkan antrean pembayaran (dan pembelian mereka) setelah delapan menit menunggu. Studi tersebut juga menemukan bahwa 77% pembeli cenderung tidak kembali ke toko dengan antrean panjang. Jadi, jika tingkat konversi toko Anda menurun, pastikan untuk melihat pengalaman pembayaran Anda. Ingatlah bahwa membuat pelanggan menunggu membuat Anda kehilangan penjualan.
Jika ini yang terjadi di toko Anda, mulailah dengan melihat data ritel Anda. Identifikasi jam buka toko Anda dan pastikan bahwa Anda selalu memiliki staf yang memadai di lantai untuk memenuhi kebutuhan pelanggan Anda. Ketidakpahaman menyebabkan lebih sedikit karyawan di meja kasir, yang dapat memperpanjang waktu tunggu.
Dalam beberapa kasus, tidak memiliki cukup anggota tim dapat memaksa karyawan Anda untuk melakukan banyak tugas, di mana mereka harus memenuhi kebutuhan banyak pelanggan sekaligus, yang menyebabkan pengalaman berbelanja berkurang.
Sebagai retailer, Anda dapat mencegah hal ini terjadi dengan memastikan toko Anda memiliki rasio staf dan pelanggan yang sehat.
Sekarang, jika Anda sudah memiliki banyak karyawan di dalam toko, tetapi tetap membuat pelanggan menunggu, Anda mungkin mengalami masalah dengan teknologi. Apakah mesin kasir Anda lambat dan kikuk? Apakah Anda tidak memiliki cukup perangkat untuk menelepon penjualan?
Jika demikian, mungkin sudah waktunya untuk berinvestasi dalam sistem titik penjualan yang baru. Lengkapi tim Anda dengan solusi POS cepat dan ramping yang memungkinkan kasir menangani transaksi hanya dengan beberapa klik.

3. LAYANAN PELANGGAN YANG BURUK
Sebuah studi oleh TimeTrade menemukan bahwa ketika pembeli tidak yakin dengan apa yang harus dibeli, 90% masih akan melanjutkan pembelian jika mereka mendapatkan bantuan yang mereka butuhkan dan 86% akan membeli lebih dari yang diharapkan.
Peritel memiliki peluang besar untuk mengubah 90 persen pembeli yang berjalan keluar dengan tangan kosong hari ini, menjadi pelanggan yang tidak akan pernah berbelanja di tempat lain. Kuncinya adalah memberi pelanggan perhatian pribadi yang mereka butuhkan, pada saat mereka sangat membutuhkannya.
Solusi untuk ini adalah dengan menetapkan standar tentang bagaimana karyawan harus memperlakukan pelanggan di toko Anda, dan memastikan bahwa anggota tim Anda memenuhi harapan tersebut.
Minta rekan Anda mengikuti pelatihan layanan pelanggan jika perlu. Saat menempuh rute ini, gunakan kombinasi metode untuk mendidik anggota tim.

4. PENGALAMAN YANG TIDAK KONSISTEN DI SELURUH SALURAN
Penting untuk diingat bahwa belanja di dalam toko saat ini sangat dipengaruhi oleh saluran ritel lain, termasuk e-commerce, seluler, dan media sosial. Dengan demikian, konsumen sangat sensitif terhadap inkonsistensi antara saluran yang berbeda. Ini terutama benar dalam hal harga dan ketersediaan produk.
Jika memang Anda hadir di beberapa saluran, jadikan konsistensi sebagai prioritas utama. Perhatikan hal-hal seperti harga, dan pastikan Anda mempromosikan harga yang sama secara keseluruhan.
Jika Anda menjalankan promosi, sebaiknya izinkan pelanggan menukarkan diskon di beberapa saluran, kecuali Anda memiliki alasan yang sangat kuat untuk menjalankan penawaran eksklusif saluran (mis., Acara khusus di toko.)
Tip bermanfaat lainnya untuk menjaga konsistensi omnichannel adalah dengan menggunakan platform yang terintegrasi erat untuk menjalankan bisnis ritel Anda. Ketika saluran fisik dan digital Anda terhubung, jauh lebih mudah untuk menyinkronkan detail produk dan harga secara keseluruhan, yang berarti Anda tidak perlu berurusan dengan ketidakkonsistenan dalam pengalaman berbelanja.

Mengubah pelanggan membutuhkan strategi multi-cabang. Selain menjaga inventaris Anda tetap terkendali, Anda perlu memastikan bahwa rekan Anda berada di puncak permainan mereka dan bahwa Anda telah menciptakan lingkungan di dalam toko yang mendorong penjualan. Demikian jika Anda ingin berdiskusi dengan kami perihal manajemen toko ritel, atau anda membutuhkan rak dan aksesoris perbelanjaan untuk melengkapi toko Anda. Silahkan hubungi kami melalui email groedu@gmail.com, atau bisa langsung menghubungi kami melalui nomor whatsapp 0812-5298-2900. Kami siap membantu Anda.



Tinggalkan Balasan

Selamat datang di Groedu klinik konsultasi
Send via WhatsApp